Sikarim, Curug di Dieng Plateu

Perkenalkan namanya Haji Abdul Malik Karim Amrullah...  H. A. M. K. A.  panggil aja Sikarim... Jiah!   Becanda,  abis heran kok bisa.. yah,  Curug dinamai Sikarim?.. Paling mungkin sih itu nama penemu pertamanya. Sayangnya Saat berkunjung kesana ga ada orang lain yg dijumpai Di Curug selain kita..  Saya dan Rafid.  Ga bisa nanya-nanya dimana Sikarim berada..  Halah!

Terletak di Kejajar ,   dataran tinggi Dieng di lembah..  Saya datang dari arah desa Sembungan,  sekitar 3 km dengan menuntun sepeda,  dengan akses jalan yg 99% makadam,  untungnya turunan semua.  Ini rupanya yg menjadi alasan ga ada pengunjung lain.  Beda..  Kalo cuter mah..  Hajar!!

sendirian aja om  ...
Start dari telaga cebong,  desa sembungan yg merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa (2306 mdpl)  dibawah siraman gerimis dan dingin yang menusuk tulang padahal sudah jam 9...  Brrrbrrr..  Dingin seperti es!

Kalau dari arah jalan keluar desa,  terletak di sebelah kiri..  Di sebuah pertigaan yg merupakan akses penduduk lokal ke ladang..  Langsung disambut turunan curam dan langsung aspal brekele.!

makadam aspal brekele

Kami baru pertama kali melewati rute ini,  jadi ragu menerobos,  ditambah sisa air hujan semalam dan gerimis belum kelar,  rumput dan lumut juga menambah licin.  Jadi ciut nyali,  hilang grip nyungsep dah!!  Cari aman TTB aja.

berkelok seperti ular ..

Semua turunan dan sedikit jalan datar,  Di beberapa titik dihiasi kebangun dan tanah berpasir terseret air hujan.  Kanan kiri nampak ladang kentang,  dinaungi carica dan sempat juga melihat kebun terong Belanda. Dibatasi lembah jurang dan bukit deseberangnya.

Menjelang jam 10, mulai nampak air yg menerobos jurang menghantam dasarnya sehingga menimbulkan suara gemuruh.  Rupanya tinggi besar perawakan Sikarim ini,  berselimut kabut yang melayang naik turun dan berteman sejati dengan tiang sutet raksasa yg berdiri kokoh berdampingan.

tersentuh teknologi, setidaknya pernah ...

Nampaknya sedang dibenahi objek wisata Curug Sikarim ini,  ditandai dengan pembangunan tembok gerbang yang masih dalam tahap pengerjaan,  tangganya aja masih terlandar..  Mudah-mudahan akses jalan ikut diperbaiki dan nampaknya wajib.  Mudah2an ga terbengkalai,  tidak ada terlihat aktifitas lagi dan alat-alatnya juga ga ada,  material jg nampak abis.

sedingin air kulkas !

Kondisi cuaca yang super dingin meskipun sudah siang,  gerimis sudah reda tapi mengurungkan eh..  Memang ga ada niat buat menyentuh airnya.  Yang nampak agak keruh saking derasnya. Kontur Curug juga tidak nampak membentuk kolam..  Mungkin harus mencari agak kebawah.

bagian terindah, .. pulang ke rumah !

Setelah ambil foto,  jeprat-jepret..  Lalu melanjutkan perjalanan turun ke Menjer dan cus pulang ke Bekasi.

4 komentar:

  1. gile banget treck-nya ... butuh dengkul dan otot tangan untuk menaklukannya :D
    kalau saya minta gendong aja deh .. dengkul pas-pasan .. otot tangan kagak ada

    ReplyDelete
    Replies
    1. padahal kurang lebih sama ya om kondisi fisik kita .. jiah.. sebenarnya ga ada orang yg ga kuat gowes.. yg ada itu kurang disiksa ..

      Delete