Amazing Citambur Bagian I : Perjalanan Berangkat

Secara teknis sebenarnya partner gowes Saya yang kali kedua ini kurang berimbang, .. kalah segala-galanya. Dari umur selisih setengahnya... doi mulai gowes dari kelas 1 SMP, udah dari 10 tahun yg lalu ... pake cleat. Saya hanya menang pernah gowes jauh dan komposisi gear untuk nanjak, dan lebih kuat begadang. Hihihihi.. tapi ini kan bukan balapan, ini kan gowes wisata Berharap aja ga drop seperti saat gowes ke Dieng.

Roda mulai berputar, pedal baru saja mulai dikayuh .. hadeh rem depan Saya bunyi cletak ... dan ga balik . .blong ! Asem tenan padahal dari rumah gapapa .. setelah diotak-atik ga berhasil juga, akhirnya belok dulu dari tikum di Tugu Bambu - Mustika Jaya ke Bengkel Toto di Zamrud. Biar cepat ganti kaliper mekanik baru.


tertinggi .. tercantik .. terindah.. pokoknya paling lah .. !
Selepas maghrib baru start, ... tujuan gowes kali ini adalah Curug Citambur di Pagelaran via Cianjur, ... full gowes .. ga cukup ongkosnya buat loading... jiah ! 

Menyusuri jalan cor keras selebar 2,3,5 meter meski ga sehalus aspal hotmix dan polisi tidur yang ngeselin, memotong rute di Burangkeng .. ohya .. sudah tau semua ya.. kalo Burangkeng ini adalah TPA Bekasi.. Semua sampah yang Anda-anda buang akan berakhir di sini. Kecuali sampah yang dibuang ke kali yang akan berakhir di Muara Gembong. 


BBC-BPKB LOOP ... [tugubambu-cibucil-cariu-cikalongkulon-cianjurkota-cilaku-cibeber-campakamulya-sukanagara-pagelaran-pasirkuda(curugcitambur)-rancabali-ciwidey-soreang-cimahi-padalarang-purwakarta-karawang-tugubambu)

Akhir jalan pintas ini adalah jalan raya Cileungsi - Cibarusah di sebuah pertigaan kecil di depan Situ Tunggilis di samping Rumah Makan Wulansari, selanjutnya belok kiri ke arah Cibucil dan break .. di pom bensin Jonggol, Rafid lapar katanya. Sembari menunggu Saya rapikan lampu belakang yang sudah redup, ganti beterei.

Lanjut, Cariu terus ke arah selatan .. mulai dari Penangkaran Rusa Cariu ke arah Cikalong Kulon .. jalan sudah mulai nanjak ... sepanjang 7 km sampai tempat yang disebut Pinus tanjakan lumayan dongak (istilah yg dipakai Rafid). Kalo dipikir-pikir ngapain yah .. malam-malam termehek-mehek, ngos-ngosoan berjuang dengan sepeda gelap-gelapan.. nyari apa coba.. mending ngos-ngosan di kasur, jiah ! Tapi untung malam itu kami lagi males mikir .. haghaghag !


di perjalanan antara Cibeber - Campaka Mulya .. Rafid .. in action ! 

Kami break .. menginap di sebuah mushola di Pinus, gelar matras .. tiup bantal portable, pasang buff buat tutup mata, amanin barang-barang berharga dekat posisi tidur ... zzzzz ,... zzzzz !!!

Dibangunkan oleh alarm dari HP yang saya stel jam 4 dini hari.. meski masih ngantuk berat .. tapi karena om marbot sudah hadir di mushola itu, akhirnya bersiap dan selepas subuh cus ... melanjutkan .. toh tinggal turunan panjang .. bisa sambil nglanjutin mimpi diatas sadel .. !


duet maut - kebun teh sukanagara

Tapi sial, jalanan banyak brekele .. menganggu aja perasaan menjadi orang terganteng sedunia karena faktor turunan. Kami berjuang keras menghindari lubang dengan mengandalkan penerangan dari senter di sepeda.

Setelah pertigaan yang mengarahkan ke Cianjur .. jalanan nan panjang dengan nanjak tipis.. ajib bener dah ! pagi-pagi sarapan tanjakan yang memeras keringat serasa jogging muterin stadion bekasi 100 kali.. panjang loh .. sampai akhirnya sampai di perempatan Cianjur Kota, memilih rute Cilaku .. Sarapan, sambil ngobrol iseng nanya arah... padahal udah dikasih tau maps... sama abang ketupat tahu Singaparna .. kan ga nyambung .. di Cianjur sarapannya ke Singaparna .. halah !


mataharinya kalem disini .. meskipun cerah dengan langit biru, tapi sejuk .. padahal tengah hari bolong loh  ...!

Rute selanjutnya, Cianjur Kota - Cilaku, masih datar dengan suguhan pemandangan khas dataran tinggi. Padi di sawah dibatasi oleh pohon-pohon dan perbukitan di kejauhan. Sejuk banget .. memang masih pagi sih .. kisaran jam 8. Selepas Cilaku memasuki Kecamatan Cibeber .. jalanan masih aspal tambal sulam, ga ada yang istimewa.

Nah ... selepas dari Cibeber memasuki perbatasan Kecamatan Campaka Mulya rute sudah mulai meliuk-liuk memutari perbukitan .. rolling .. naik-naik .. turun-turun kayak main ular tangga .. hehehehe.. viewnya sudah mulai ajib dan rollingnya makan tenaga, praktis apa aja yang di sepanjang perjalanan digares, rambutan, teh manis, kopi, roti, dan buah seperti alpukat tapi rasanya mirip-mirp ubi .. ga tau namanya. Untung blom kalap .. padahal rumput dipinggir jalan nampak hijau segar, gratis lagi ... jiah !


moment ajaib dan langka .. nominasi juara lomba foto dengan tema tanjakan dan sepeda .. halah !

Memasuki hamparan kebun teh, itu adalah perbatasan Kecamatan Sukanagara dan Cibeber ... Tuhan menyertai perjalanan kali ini, meskipun sudah tengah hari... tapi cuaca terasa sejuk padahal cerah ... tiupan angin mendinginkan dengkul yang berjuang melawan tanjakan dan hambatan angin. 

Pagelaran adalah kecamatan terakhir sebelum memasuki Pasir Kuda .. hanya 10 km, selanjutnya berbelok ke arah Curug Citambur yang ditandai plang di kiri jalan yang letaknya sekitar 100 meter dari alfamart. Disini mesti sigap .. kalo ga kelewat .. nyasar dah !


buat saya menakjubkan, tapi buat orang sono .. itu adalah halaman belakang rumah.. "biasa aja keles" itu sudah ada sebelum mereka lahir ... norak bener ya kite ..!


Astagfirullah,  sebagai tuan rumah Pasirkuda ini ga ada sopan santunnya  Baru aja belok sudah disuguhi pemandangan yang sama sekali ga enak.  Sebuah truk bermuatan besi bekel standing up ditanjakan curam,  bikin ciut nyali...  Gemeteran dengkul,  nafas sesak..  Pikiran kalut.. Kuat ga yah.. Masa TTB.  Halah..  Lebay banget sih!  Akhirnya dengan susah payah bisa nyelip dibidang sempit melewati truk yang standing itu.

Masih berkecamuk,  sambutannya aja udah macam itu..  Macam mana pula nanti tanjakan sepanjang 20 km ke depan sampai di gerbang Curug?  Dan ternyata memang ga ramah, ...  Entah berapa bukit yang Kami daki..  Ga terhitung..  Sampe terasa ngebul dengkul ini..  Blom juga usai perjuangan..

Masih lumayan matahari disini kalem..  Baik hati.  Sinar nya lembut diusap angin sejuk dari lembah dan sawah-sawah berpadi hijau kuning keemasan.  Menambah stamina tetap awet diatas sadel,  meskipun pantat ga pernah bohong.  Setiap 1.5 jam minta turun dari sadel..  seperti panas berduri Om..  Hayah.

Untuk kedua kalinya kami break Di sebuah warung Di Ujung tanjakan.  Menurut si teteh penunggu warung..  Jarak so dekat dari Curug.  Kami baru ngeh ketika sudah duduk dan..  Ternyata diseberang kami..  Dipisahkan oleh lembah ada sebuah curug yang masih dibiarkan alami..  Padahal didepan kawasan rumah dan persawahan.  Nama Curug itu Cikrutug.


RPM-nya nyaris sempurna, sudah bersepeda 10 tahun lebih dan itu layak diapresiasi, .. masih muda, .. kalo bisa mengikuti RPM-nya dijamin yang masalah itu cuma pantat panas .. !


Syukur alhamdulillah si teteh ga php..  Jalanan sudah bersahabat..  Tanjakannya sudah mulai sopan.  Sepanjang sekitar 5 atau 6 km menjelang Curug Kami bisa melewati dengan lebih ringan.

Saya harus mengucap subhanallah kali ini..  Dari kejauhan di perbukitan yang memanjang..  Diantara warna hijau biru nampak warna putih memotong.  Melihat air memotong bukit 5 kali Di ketinggian itu  adalah 5 Curug.  Salah satunya dan yang paling besar hingga paling menonjol dari kejauhan adalah Curug Citambur.

Serasa mendapat suntikan energi spontan..  Seperti dikejar anjing ditanjakan,  kami memburu..  Entah tenaga dari mana...  Sampai bisa sprint lagi mengajar tanjakan.  Tapi..  Ya elah .   Kok ga sampe sampe..  Terhitung masih melintasi 3 bukit..  Sebelumnya akhirnya Kami benar mencapai plang selamat datang di Curug Citambur.


touchdown at 22 hours


Done... Finish  sekitar jam 4 sore hari Sabtunya yang artinya rute Tugu Bambu - Curug Citambur Finish dalam 22 jam. Sudah termasuk istirahat, tidur, dll.

Bersambung ...



follow instagram : 
@begundalcuter 
@uthitgowes

" jika bermanfaat ... tinggalain jejak ya ..share, like, atau comment di Blog ini, Thanks ! "













3 komentar:

  1. mantap euy.... pengen spedahan jauh n nanjak2 tp apadaya dengkul n paha blm mendukung

    ReplyDelete