Tips Bersepeda Jarak Jauh

Anggaplah gowes 100 km itu sudah masuk kategori jarak jauh, untuk ukuran Saya, hehehhe.. Tapi memang bersepeda sejauh itu memerlukan beberapa tips dan trik agar tidak sampai menyiksa tubuh apalagi sampai membuat cidera [baca.. kram]. Di samping jam terbang dan kondisi fisik perlu beberapa yang seharusnya diolah dengan baik oleh setiap pesepeda, agar tetap aman dan menyenangkan.

Event Jambore Sepeda 200 km Bekasi - Jatiluhur adalah pelajaran yang sangat berharga. Bagaimana cara bersepeda jarak jauh yang benar. Saya menyaksikan seorang goweser yang tangguh di trek pendek ternyata ga tahan juga untuk trek jarak jauh. Kalau kasus yang ini bukan masalah kondisi fisik, tapi karena faktor kurang jam terbang saja. Dan sebagian lagi, memang karena kondisi fisiknya drop.

View sunset di Jatiluhur .. nuhun Om Sandi, photonya bagus !

Tips Pertama


Kesalahan fatalnya adalah menghamburkan tenaga di awal perjalanan. Di event Jambore Sepeda 200 km Bekasi - Jatiluhur sekitar 50 km pertama menjadi ajang balapan. Para goweser berlomba memacu sepedanya bahkan sampai menembus di atas 30 km/jam. Sangat berbahaya disaat rombongan yang seharusnya beriring 1 atau 2 lajur sepeda akhirnya menguasai setengah badan jalan, apalagi nota bene di jalur Kalimalang yang jalannya cuma 2 lajur berlawanan arah dan banyak truk berlalu-lalang.

Mulai terlihat kedodoran stamina di setelah lepas dari 50 km, ditambah lagi cuaca semakin siang yang semakin panas menyengat dan kondisi trek yang semakin banyak tanjakan, TTB dah akhirnya.

Bersepeda jarak jauh tidak bisa dengan cara seperti itu, kecuali memang Anda atlit. Yang benar adalah, jaga ritme kayuhan dan konstan jaga kecepatan dikisaran 20km/jam tapi terus segitu. Kita tetap harus menghemat tenaga untuk nanti menjelang berakhirnya rute perjalanan. Jadi, kesimpulannya di event bersepeda jarak jauh, bukan yang finish yang pertama yang penting. Tapi finish dengan selamat dengan tetap menyenangkan selama diperjalanan.

Bendera SGB berkibar sepanjang perjalanan, di sepeda komandan Dono

Tips Kedua


Mungkin karena style peserta Event Jambore Sepeda 200 km Bekasi - Jatiluhur adalah para pesepda trek dan usia sebagian besar masih darah muda, jadi gampang panas. Ga boleh disalip langsung pengin nyalip lagi, hehehhe ..

Untuk bersepeda jarak jauh harus tetap cool, jaga emosi jangan banyak memaki, dan tetap fokus ! Masalah harus tetap beriringan dalam 1 jalur adalah masalah emosi dan disiplin, demi keselamatan.

Juga, atur pernafasan dan gowesan pedal senikmat mungkin. Rasakan sensasi setiap gowesan adalah kenikmatan. Dan, jika Anda sudah bisa merasakan feel itu, luar biasa.. Anda ga mau berhenti, maunya gowes terus! Dan tentang rasa adalah emosi, yang harus tetap dijaga diperjalanan agar tetap enjoy.

Tips Ketiga


Musuhnya adalah panas dan tanjakan. Tips untuk tanjakan adalah jangan menyerah dan TTB. Karena TTB lebih menguras energi, apalagi yang ngegembol kayak Saya, hehehhe ! Jika memang tidak kuat lebih baik berhenti sejenak untuk ambil nafas dan memulihkan otot kaki, ga usah lama cukup 5 menit, dan libas tuh tanjakan !

ttb nih yeah ...
Panasnya juga luar biasa kemarin itu, huff !!! Sampai ada yang berseloroh .. udah lulus kalo nanti menghadapi panas neraka.. ups.. tapi serius, kemarin salah satu peserta di samping Saya yang nyeplos begitu, Astaga ! Dan ada juga yang menyiram kepala/helmnya dengan air mineral, ckckckck.. sampai segitunya.

Sombong dikit boleh yah ... untuk Event Jambore Sepeda 200 km Bekasi - Jatiluhur yang tanjakannya SUPER-NGEHE lulus tanpa TTB.

Untuk panas, Saya lebih memilih memakai topi rimba yang lebih lebar, kacamata hitam dan buff untuk menutup tengkuk. Banyakin asupan air untuk menghindari dehidrasi. Saya memilih asupan air divariasi denga minuman cola. Karena cola berkadar gula tinggi, sebagaimana kita tahu, gula paling cepat ditransformasi tubuh menjadi energi.

Tips Keempat


Tips yang keempat ini  adalah lebih mengarah ke persiapan meningkatkan kondisi fisik sebelum perjalanan jauh di mulai, dan ini memang benar Saya lakukan. Meskipun terlihat sedikit lebay atau mungkin konyol. Bodo nanan ... hehehhe.. 

Selama 2 minggu sebelum Event Jambore Sepeda 200 km Bekasi - Jatiluhur, Saya sengaja buat boncengan yang kuat diboncengi anak Saya yang beratnya 26 kg dan Saya pasang di Federal. Hampir setiap hari selama 2 minggu itu Saya gowes selama 2 jam dari jam 4 sore sampai jam 6, muter-muter di sekitar Bekasi .. nyari tanjakan flyover. 

Tujuannya buat melatih nafas dan dengkul, dan efeknya ... Anda boleh nyontek dan rasakan sendiri dah seberapa signifikannya perubahan ke daya tahan fisik Anda!


Finish !!!


#jamboresepeda


12 komentar:

  1. Huahuahua, salam gowes om.
    Saya juga bersepeda, tapi nggak sepanjang dan sejauh ini. Lebih rutin tiap hari kerja (jarak cuma 5 km PP) :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di event itu saya ketemu beberapa goweser senior yg sudah turing sampai lombok solo, jogja..ckckckckc.. luar biasa...

      Delete
  2. Betul om,kendali emosi yg penting..biar lambat asal finish...he he salam heeeehooo #SerangBaruGowes#SBG

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan lambat dong om .. nanti terlambat.. penting itu konstan menjaga ritme dan ga kehabisan tenaga diakhirnya,...

      Delete
    2. kmrn banyak tuh anak2 SBG di JSN .. mantap .. salam dari SGB buat SBG om Moh Qoyyim ..

      Delete
  3. Salam balik om,kita ber 13 kemarin...langsung balik via loji..

    ReplyDelete
  4. Kalo ada waktu nyoba tanjakan d Malang raya om, tak jamin ajib2, hehhhhhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah jauh ya om Khanif, .. sayang jauh ...blom sampe kesana turing saya.. mungkin kali lain ...

      Delete