Amazing Citambur Bagian II : Curug yang Ter ...

Pagi ini, Minggu 29 Januari 2017 ... dibuka oleh mata yang masih sepet dan hujan yang masih merinai. Rafid sudah minta main air di Curug Citambur .. padahal belum juga genap jam enam. Kopi juga belum sempat disruput. Hampir terjadi perang dingin .. sambit-sambitan crank, dipecut rantai, dilempar wheelset .. jiah ..!

Tapi sayangnya itu hoax, seperti kabar Ahok - Djarot yang baku pukul gara-gara dana kampanye.. walah ! kejauhan om, permisalannya. Memang .. terjadi sedikit selisih paham, om Rafid minta ditemenin mandi sauna di Curug Citambur. Cuma beda dengan sauna ala Jepang. Di sini, saunanya dari cipratan air Curug Citambur yang bikin basah-kuyup meski cuma mendekat tanpa perlu menyentuh langsung aliran airnya.

amazing citambur ... spechless !

"sabunan dekat curug, kan nanti uap airnya mbilas sabunnya .. !" begitu argumen om Rafid. 
"oke, fid  ! .. tapi sebentar lagilah .. jam 7 gitu! " Saya mendebat !
Masih terlalu pagi dan terlalu dingin, dari semalam juga tidur cuma setengah babak. Sekitar jam 11 atau jam 12 malam turun hujan .. dan kejadian seperti di Telaga Cebongan terulang. Kali ini, Saya dan Rafid hanya mengandalkan hammock dan flysheet juga cuma satu. 

Alhasil .. tengah malam Kami mengungsi ke warung .. pengin melanjutkan tidur tapi ga bisa nyaman .. posisi warung terbuka dan tampias angin bukan main dinginnya. Rebahan dibangku warung yang pas badan, sambil basa-basi pesan minum .. biar pemilik warung ga manyun. Mau tidur di mushola lagi.. letaknya serem.. dan terlalu dekat dengan aliran air.. takutnya ada ular dan binatang semacamnya.

Kiranya perlu tenda, penting! Kejadian kurang tidur ga boleh terulang ke-3 kalinya. Cukuplah tenda double layer yang muat 2 orang. 



Akhirnya, setelah beberapa seruputan kopi beranjak jam 7 pagi.. Saya menemani Rafid ke Curug. Masih sangat sepi .. cuma ada beberapa orang yang Kami temui di Curug. Rafid melanjutkan rencananya .. mandi sauna super dingin .. loe enak Fid, lemaknya tebel, jadi tahan dingin.. lah gue.. jiah !!! langsung menyentuh tulang ! hahahha...

Menyusuri kali irigasi, mencari sudut gambar terbaik untuk mengambil beberapa foto curug, jika dari atas tidak terlihat undak kedua dibawah. Sudut terbaiknya adalah turun ke aliran kali Curug Citambur .. jeprat-jepret-jeprat-jepret .. Rafid bergabung .. jadi modelnya.. hadeh !!!



Oya .. bahkan untuk mengambil foto .. mesti memperhatikan arah mata angin .. tampiasan uap air dari curug yang terbawa angin bukan hanya membuat badan basah kuyup dalam radius yang lumayan jauh .. sekitar 50-100 meter. Tapi juga membuat kamera HP Saya basah dan layar sentuh ga bisa dioperasikan.

Dinamakan Citambur, ... ini menurut Saya loh yah .. ga ada refrensinya atau bukti empiris... karena limpahan air yang menyentuh dasar kaki bukit menimbulkan suara keras .. cetar .. membahana layaknya tambur .. tau tambur kan ? itu loh .. Kota yang jalanannya hilang gegara proyek pembuatan underpas di bawah rel kereta yang ga kelar-kelar .. udah tahunan. Adanya di Planet Bekasi... haghaghag !!!



Tambur itu salah satu instrumen atau alat musik drumband yang suaranya paling berisik. Jadi dinamakan Citambur karena curug ini menimbulkan suara yang berisik pakai banget ! udah 2 x saya ulang loh .. jadi inget yah, besok keluar diulangan .. halah !

Letaknya terbilang cukup mudah diakses, di jalur alternatif yang menghubungkan Cianjur - Bandung via jalur selatan. Lewat Rancabali, yang menurut Rafid adalah perkebunan teh terindah di Jawa Barat. Terus Ciwidey - Soreang - Bandung.  Ada angkutan umum berupa minibus atau elf .. yang lumayan sering berlalu-lalang. Cuma mengenai ongkos dan jadwal keberangkatannya Saya ga tau.. kan gowes .. jiah !

Pemandangannya luar biasa .. serba ter-lah ... terindah, tercantik, tertinggi, terberisik, dan ter-ter lainnya yang mengacu pada padanan kata "paling". Jempolan dah .. sampai susah banget menggambarkannya .. so .. silahkan simak foto-fotonya aja .. pokoknya keren banget.



Padahal .. foto-foto itu diambil cuma dari kamera HP 8 MP, wuih .. kalo take-nya pake DSLR atau yang MP-nya lebih besar .. lebih amazing pastinya. Untuk lebih kekinian bisa simak juga foto-foto Citambur di Album Amazing Citambur di Page CUTER .. ini link-nya !


Doyan ...  Bersambung ... yah !


follow instagram : @begundalcuter 
 : @uthitgowes

" jika bermanfaat ... tinggalain jejak ya ..share, like, atau comment di Blog ini, Thanks ! "


Amazing Citambur Bagian I : Perjalanan Berangkat

Secara teknis sebenarnya partner gowes Saya yang kali kedua ini kurang berimbang, .. kalah segala-galanya. Dari umur selisih setengahnya... doi mulai gowes dari kelas 1 SMP, udah dari 10 tahun yg lalu ... pake cleat. Saya hanya menang pernah gowes jauh dan komposisi gear untuk nanjak, dan lebih kuat begadang. Hihihihi.. tapi ini kan bukan balapan, ini kan gowes wisata Berharap aja ga drop seperti saat gowes ke Dieng.

Roda mulai berputar, pedal baru saja mulai dikayuh .. hadeh rem depan Saya bunyi cletak ... dan ga balik . .blong ! Asem tenan padahal dari rumah gapapa .. setelah diotak-atik ga berhasil juga, akhirnya belok dulu dari tikum di Tugu Bambu - Mustika Jaya ke Bengkel Toto di Zamrud. Biar cepat ganti kaliper mekanik baru.


tertinggi .. tercantik .. terindah.. pokoknya paling lah .. !
Selepas maghrib baru start, ... tujuan gowes kali ini adalah Curug Citambur di Pagelaran via Cianjur, ... full gowes .. ga cukup ongkosnya buat loading... jiah ! 

Menyusuri jalan cor keras selebar 2,3,5 meter meski ga sehalus aspal hotmix dan polisi tidur yang ngeselin, memotong rute di Burangkeng .. ohya .. sudah tau semua ya.. kalo Burangkeng ini adalah TPA Bekasi.. Semua sampah yang Anda-anda buang akan berakhir di sini. Kecuali sampah yang dibuang ke kali yang akan berakhir di Muara Gembong. 


BBC-BPKB LOOP ... [tugubambu-cibucil-cariu-cikalongkulon-cianjurkota-cilaku-cibeber-campakamulya-sukanagara-pagelaran-pasirkuda(curugcitambur)-rancabali-ciwidey-soreang-cimahi-padalarang-purwakarta-karawang-tugubambu)

Akhir jalan pintas ini adalah jalan raya Cileungsi - Cibarusah di sebuah pertigaan kecil di depan Situ Tunggilis di samping Rumah Makan Wulansari, selanjutnya belok kiri ke arah Cibucil dan break .. di pom bensin Jonggol, Rafid lapar katanya. Sembari menunggu Saya rapikan lampu belakang yang sudah redup, ganti beterei.

Lanjut, Cariu terus ke arah selatan .. mulai dari Penangkaran Rusa Cariu ke arah Cikalong Kulon .. jalan sudah mulai nanjak ... sepanjang 7 km sampai tempat yang disebut Pinus tanjakan lumayan dongak (istilah yg dipakai Rafid). Kalo dipikir-pikir ngapain yah .. malam-malam termehek-mehek, ngos-ngosoan berjuang dengan sepeda gelap-gelapan.. nyari apa coba.. mending ngos-ngosan di kasur, jiah ! Tapi untung malam itu kami lagi males mikir .. haghaghag !


di perjalanan antara Cibeber - Campaka Mulya .. Rafid .. in action ! 

Kami break .. menginap di sebuah mushola di Pinus, gelar matras .. tiup bantal portable, pasang buff buat tutup mata, amanin barang-barang berharga dekat posisi tidur ... zzzzz ,... zzzzz !!!

Dibangunkan oleh alarm dari HP yang saya stel jam 4 dini hari.. meski masih ngantuk berat .. tapi karena om marbot sudah hadir di mushola itu, akhirnya bersiap dan selepas subuh cus ... melanjutkan .. toh tinggal turunan panjang .. bisa sambil nglanjutin mimpi diatas sadel .. !


duet maut - kebun teh sukanagara

Tapi sial, jalanan banyak brekele .. menganggu aja perasaan menjadi orang terganteng sedunia karena faktor turunan. Kami berjuang keras menghindari lubang dengan mengandalkan penerangan dari senter di sepeda.

Setelah pertigaan yang mengarahkan ke Cianjur .. jalanan nan panjang dengan nanjak tipis.. ajib bener dah ! pagi-pagi sarapan tanjakan yang memeras keringat serasa jogging muterin stadion bekasi 100 kali.. panjang loh .. sampai akhirnya sampai di perempatan Cianjur Kota, memilih rute Cilaku .. Sarapan, sambil ngobrol iseng nanya arah... padahal udah dikasih tau maps... sama abang ketupat tahu Singaparna .. kan ga nyambung .. di Cianjur sarapannya ke Singaparna .. halah !


mataharinya kalem disini .. meskipun cerah dengan langit biru, tapi sejuk .. padahal tengah hari bolong loh  ...!

Rute selanjutnya, Cianjur Kota - Cilaku, masih datar dengan suguhan pemandangan khas dataran tinggi. Padi di sawah dibatasi oleh pohon-pohon dan perbukitan di kejauhan. Sejuk banget .. memang masih pagi sih .. kisaran jam 8. Selepas Cilaku memasuki Kecamatan Cibeber .. jalanan masih aspal tambal sulam, ga ada yang istimewa.

Nah ... selepas dari Cibeber memasuki perbatasan Kecamatan Campaka Mulya rute sudah mulai meliuk-liuk memutari perbukitan .. rolling .. naik-naik .. turun-turun kayak main ular tangga .. hehehehe.. viewnya sudah mulai ajib dan rollingnya makan tenaga, praktis apa aja yang di sepanjang perjalanan digares, rambutan, teh manis, kopi, roti, dan buah seperti alpukat tapi rasanya mirip-mirp ubi .. ga tau namanya. Untung blom kalap .. padahal rumput dipinggir jalan nampak hijau segar, gratis lagi ... jiah !


moment ajaib dan langka .. nominasi juara lomba foto dengan tema tanjakan dan sepeda .. halah !

Memasuki hamparan kebun teh, itu adalah perbatasan Kecamatan Sukanagara dan Cibeber ... Tuhan menyertai perjalanan kali ini, meskipun sudah tengah hari... tapi cuaca terasa sejuk padahal cerah ... tiupan angin mendinginkan dengkul yang berjuang melawan tanjakan dan hambatan angin. 

Pagelaran adalah kecamatan terakhir sebelum memasuki Pasir Kuda .. hanya 10 km, selanjutnya berbelok ke arah Curug Citambur yang ditandai plang di kiri jalan yang letaknya sekitar 100 meter dari alfamart. Disini mesti sigap .. kalo ga kelewat .. nyasar dah !


buat saya menakjubkan, tapi buat orang sono .. itu adalah halaman belakang rumah.. "biasa aja keles" itu sudah ada sebelum mereka lahir ... norak bener ya kite ..!


Astagfirullah,  sebagai tuan rumah Pasirkuda ini ga ada sopan santunnya  Baru aja belok sudah disuguhi pemandangan yang sama sekali ga enak.  Sebuah truk bermuatan besi bekel standing up ditanjakan curam,  bikin ciut nyali...  Gemeteran dengkul,  nafas sesak..  Pikiran kalut.. Kuat ga yah.. Masa TTB.  Halah..  Lebay banget sih!  Akhirnya dengan susah payah bisa nyelip dibidang sempit melewati truk yang standing itu.

Masih berkecamuk,  sambutannya aja udah macam itu..  Macam mana pula nanti tanjakan sepanjang 20 km ke depan sampai di gerbang Curug?  Dan ternyata memang ga ramah, ...  Entah berapa bukit yang Kami daki..  Ga terhitung..  Sampe terasa ngebul dengkul ini..  Blom juga usai perjuangan..

Masih lumayan matahari disini kalem..  Baik hati.  Sinar nya lembut diusap angin sejuk dari lembah dan sawah-sawah berpadi hijau kuning keemasan.  Menambah stamina tetap awet diatas sadel,  meskipun pantat ga pernah bohong.  Setiap 1.5 jam minta turun dari sadel..  seperti panas berduri Om..  Hayah.

Untuk kedua kalinya kami break Di sebuah warung Di Ujung tanjakan.  Menurut si teteh penunggu warung..  Jarak so dekat dari Curug.  Kami baru ngeh ketika sudah duduk dan..  Ternyata diseberang kami..  Dipisahkan oleh lembah ada sebuah curug yang masih dibiarkan alami..  Padahal didepan kawasan rumah dan persawahan.  Nama Curug itu Cikrutug.


RPM-nya nyaris sempurna, sudah bersepeda 10 tahun lebih dan itu layak diapresiasi, .. masih muda, .. kalo bisa mengikuti RPM-nya dijamin yang masalah itu cuma pantat panas .. !


Syukur alhamdulillah si teteh ga php..  Jalanan sudah bersahabat..  Tanjakannya sudah mulai sopan.  Sepanjang sekitar 5 atau 6 km menjelang Curug Kami bisa melewati dengan lebih ringan.

Saya harus mengucap subhanallah kali ini..  Dari kejauhan di perbukitan yang memanjang..  Diantara warna hijau biru nampak warna putih memotong.  Melihat air memotong bukit 5 kali Di ketinggian itu  adalah 5 Curug.  Salah satunya dan yang paling besar hingga paling menonjol dari kejauhan adalah Curug Citambur.

Serasa mendapat suntikan energi spontan..  Seperti dikejar anjing ditanjakan,  kami memburu..  Entah tenaga dari mana...  Sampai bisa sprint lagi mengajar tanjakan.  Tapi..  Ya elah .   Kok ga sampe sampe..  Terhitung masih melintasi 3 bukit..  Sebelumnya akhirnya Kami benar mencapai plang selamat datang di Curug Citambur.


touchdown at 22 hours


Done... Finish  sekitar jam 4 sore hari Sabtunya yang artinya rute Tugu Bambu - Curug Citambur Finish dalam 22 jam. Sudah termasuk istirahat, tidur, dll.

Bersambung ...



follow instagram : 
@begundalcuter 
@uthitgowes

" jika bermanfaat ... tinggalain jejak ya ..share, like, atau comment di Blog ini, Thanks ! "













Rute Alternatif : Bersepeda Via Jalur Tengah JAwa Barat

Memang betul, jalan kalo flat aja, lurus aja itu membosankan. Sampai-sampai keripik aja mesti dipotong bergelombang, apalagi jalan hidup, jiah ! Yang seru itu kalau harus berjibaku hari demi hari, kadang diatas, kadang dibawah seperti roda nasib. Halah .. ngomong apa to le ... le ... Om Telolet om .. Jiah tambah ngaco.

Cukup satu kali untuk menjadi bosan dengan rute panjang nan lurus di sepanjang Pantura Jawa Barat. Saya melintasi dari Bekasi - Karawang - Subang - Indramayu - Cirebon, Saat Trilogi B2B Jilid 2 : Bekasi - Bali. Ya namanya juga bosan kan masalah hati ga bisa dipaksain, so .. ambil jalur lain, jalur alternatif .. jalur tengah Jawa Barat.




Dengan modus mengantar pulang kampung anak, kebetulan kampung orang tua di Kuningan. Sebenarnya bisa aja sih, sekeluarga naik bis .. tapi ya itu karena modus, saya anterin yang sulung motoran. Hari Senin berangkat rutenya Bekasi - Cikarang -  Karawang Kota - Klari pasar belok kanan - Curug - masuk Purwakarta  - Via jalan Industri di Maracang - Terus motong jalan di Jl.  Kopi - lanjut Campaka.




Dari Campaka masuk Subang via Kalijati (Paskas atau Pangkalan Lanud Suryadarma) - Subang Kota - Jl. Raya Subang - Cikamurang - rute ini sebenarnya mlipir di sebelah selatan jalan tol Cipali. Mulai Cikamurang sudah sedikit memotong Kabupaten Indramayu tapi bagian selatan dan Kabupaten Sumedang dibagian utara di Tomo.

Cikamurang - Jl. Raya tomo memotong yang ke arah Cijelag. Kalo mengikuti Jl. Raya Tomo itu masuk rute selatan arah Sumedang/Bandung. dari Tomo Masuk Kadipaten - Majalengka Kota - terus kearah Raja Galuh - selepas Raja Galuh akan masuk Cirebon di Dukupuntang ke arah Sumber. 




Sebelum masuk Sumber potong jalur lagi langsung ke Kuningan dengan Tujuan Mandirancan. Nah dari Mandirancan - Cilimus, finish. Jika arah Cirebon di Dukuhpuntang tetap kearah Sumber - Cirebon.

Dengan pertimbangan waktu Saya survey dengan modus nganterin anak sulung pulang ke Kuningan, motoran. Nah .. hari Rabunya bersama Rafid Saya start gowes liburan pergantian tahun dengan tujuan Dieng. But, berangkat Loading naik Bis DMI dari Terminal Bekasi.




Baru pulangnya Saya full gowes dengan arah Dieng - Bekasi via Kuningan dan rute yang Saya urai diatas hanya saja dibalik arahnya.

Ini rute pulangnya Dieng - Wonosobo - Banjarnegara - Purbalingga - Purwokerto - Ajibarang - Songgom - Ketanggungan - Luragung - Mandirancan dan seterusnya seperti rute diatas.

Memang sih .. di beberapa titik rolling .. di Mandirrancan - Raja Galuh, dan di Kalijati. Sementara di titik lain kita akan disuguhi pemandangan sawah yang menghijau berseling dengan hutan jati di Cikamurang. Menjelang Subang jika kita lewat pagi-pagi akan disambut kabut yang menutupi persawahan. Rute yang cukup komplit dan variatif.


5 Destinasi Keren di Kawasan Dieng

Dataran tinggi Dieng secara administratif terletak di perbatasan antara Kabupaten Wonosobo dan Banjarnegara.  Yang pasti diingat orang yg pernah berkunjung kemari adalah suhu dinginnya, karena terletak di ketinggian 2000 mdpl.  Siang kisaran 15 -  25°c, malamnya kisaran 10° c,  dan bulan tertentu bisa mencapai 0-5°c sangat dingin buat orang bekasi yang biasa hidup di atas 25° c.

Yang unik,  lokasi wisata satu dan lainnya berjarak relatif dekat... Banyak variasi.  Berikut 5 Destinasi wisata yang indah dan berdekatan.

Kawasan Candi


Ditemukan pada masa penjajahan Belanda dan kemudian dipugar,  terletak di kawasan padang rumput yang sangat luas.  Terdapat beberapa kawasan candi antara lain Candi Arjuna,  candi Gatot kaca,  Candi dwarawati,  dan Candi Bima.

Menurut sejarahnya dibangun pada masa Dinasti Sanjaya,  merupakan candi Hindu antara abad ke-7 -  9 masih.

Telaga Warna


Dieng merupakan kawah gunung berapi besar atau super volcano yang masih aktif. Coba aja googling mengenai sinila..  Bencana alam yang terjadi Di sekitar tahun 1979, horornya konon korbannya satu desa yang terperangkap oleh asap beracun dari kawah Sinila.



Telaga warna merupakan kawasan yang terdiri dari 2  telaga yang satu berwarna hijau dan lainnya berwarna biru. Begitu warna yang Saya liat pada bulan Desember. Menurut kajian ilmiahnya perubahan warna yang biasanya antara biru,  hijau dan putih terjadi karena lapisan fosfor yang terdapat didasar telaga yang dipengaruhi oleh aktifitas panas magma Di bawahnya,  ingat yah..  Ini terletak di kawah gunung berapi.

Kawah Sikidang


Merupakan kawasan cekungan yang terbentuk kawah,  terletak ditanah datar yang relatif mudah Di akses,  sehingga pengunjung dapat dengan mudah melihat aktifitas letupan lava meskipun berskala kecil.  Dari aktifitas letupan ini menimbulkan gulungan asap belarang yang beracun.



Sudah dipasang pagar-pagar agar pengunjung mengetahui batas aman,  jangan sampai terperosok dalam kawah atau menghirup asap belerang yang bisa membahayakan kesehatan. Dinamakan sikidang karena kawah kawah itu bisa berpindah-pindah dan nampak sebagian telah mati aktivitasnya.

Bukit Sikunir


Ini adalah tempat favorit di dieng,  bukit dikutip.  Terletak di 2263 mdpl, konon ini adalah tempat untuk melihat sunrise terbaik.  Dengan hiasan gunung-gunung tinggi di Jawa tengah,  sindoro,  sumbang,  merapi,  merbabu, dan gn.  Ungaran.

Sayang,  saya datang dengan timing yang tidak beruntung.  Sudah dibela-belain kedinginan kemping di telaga cebongan..  Malam itu hujan tak reda sampai esok paginya.

Curug Sikarim


Kalo yg satu ini hanya orang iseng aja yang mau berkunjung kemari.  Dengan akses jalan yang 99% aspal breeze membuat orang enggan kemari.  Ditambah dinginnya dieng membuat siapapun ogah menyentuh airnya.



Untuk akses jalannya,  ada disebelah kanan jalan desa sembungan dari arah gerbang.  Arahnya menuju ladang warga, menyusuri jalan rusak sepanjang sekitar 3 km.

Karakter Curug Sikarim besar dan tinggi,  terbentuk dari air yang menerobos tebing dan jatuh di lembah.  Perkiraan tinggi sekitar 80-90 meter dengan lebar 10 meter.

Cocok sebagai rute pulang,  jika dari masuk dari sembungan akan tembus ke menjer dan selanjutnya menuju jalan raya dieng wonosobo

Menginjakan Kaki di Desa Tertinggi di Pulai Jawa, Sembungan !

Konon, Saya berada di Desa tertinggi di Pulau Jawa. Nama desa itu adalah Desa Sembungan yang terletak di Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Terletak di ketinggian 2306 mdpl, pantesan dinginnya ga ketulungan, pas malam itu kemping di pinggiran Telaga Cebong yang terletak di sisi desa Sembungan suhu dibawah 15 derajat celcius.

Untuk menuju desa ini, dari pertigaan Dieng Pas ... ambil kiri kalo datang dari arah Wonosobo, melewati telaga warna dan PLTG serta Kawah Sikidang, akan disambut gerbang desanya, kira-kira berjarak 3 km dari Dieng Pas.

gerbang desa tertinggi di p. jawa ... 
Seperti Desa diketinggian pada umumnya, masyarakat di desa ini juga mayoritas berprofesi sebagai petani dengan komoditas andalan kentang. Disamping ada juga sayuran, bawang daun dan carica, dll. 

Oya, mengenai carica, konon bibitnya adalah pepaya seperti pada umumnya.. hanya saja kalau ditanam ditanah Dieng buahnya mengkerut, menjadi kecil dan oleh rata-rata orang sini diolah menjadi manisan carica. Konon begitu ... jiah !

pohon carica, serupa dg pepaya.. banayk ditanam sebagai tumpangsari di pematang dan pinggir jalan
Selepas gerbang desa, Kami disambut deretan rumah yang nampak padat di sebelah kiri jalan. Sedangkan kanan hanya sedikit .. lebih banyak lahan ladang dan jurang. Tidak panjang desanya, hanya selintas menuju Telaga Cebong.

Senyum beberapa warga yang berpapasan di jalan mengantar kami menuruni tebing terakhir, sebelum Telaga Cebong. Telaga Cebong adalah tempat kemp rekomendasi. Terletak di sepanjang pinggiran Telaga yang tak seberapa luas, ini adalah gerbang pendakian menuju bukit sikunir yang merupakan tempat terbaik untuk melihat golden sun rise di kawasan Dieng.

kemping semalam disini, telaga cebongan menjadi horor .. hujan , suhu super dingin, plus tenda bocor .. 

 Kami berencana kesana .. start besok pagi jam 4 pagi. Tapi apa daya .. gatot gatal alias gagal total, suhu yang terakhir saya lihat 15 derajat, plus tenda sewaan yang bocor dan hujan yang tak kunjung berhenti. Memaksa, tidak jadi ke bukit sikunir dan akhirnya ke Curug Sikarim.


Sikarim, Curug di Dieng Plateu

Perkenalkan namanya Haji Abdul Malik Karim Amrullah...  H. A. M. K. A.  panggil aja Sikarim... Jiah!   Becanda,  abis heran kok bisa.. yah,  Curug dinamai Sikarim?.. Paling mungkin sih itu nama penemu pertamanya. Sayangnya Saat berkunjung kesana ga ada orang lain yg dijumpai Di Curug selain kita..  Saya dan Rafid.  Ga bisa nanya-nanya dimana Sikarim berada..  Halah!

Terletak di Kejajar ,   dataran tinggi Dieng di lembah..  Saya datang dari arah desa Sembungan,  sekitar 3 km dengan menuntun sepeda,  dengan akses jalan yg 99% makadam,  untungnya turunan semua.  Ini rupanya yg menjadi alasan ga ada pengunjung lain.  Beda..  Kalo cuter mah..  Hajar!!

sendirian aja om  ...
Start dari telaga cebong,  desa sembungan yg merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa (2306 mdpl)  dibawah siraman gerimis dan dingin yang menusuk tulang padahal sudah jam 9...  Brrrbrrr..  Dingin seperti es!

Kalau dari arah jalan keluar desa,  terletak di sebelah kiri..  Di sebuah pertigaan yg merupakan akses penduduk lokal ke ladang..  Langsung disambut turunan curam dan langsung aspal brekele.!

makadam aspal brekele

Kami baru pertama kali melewati rute ini,  jadi ragu menerobos,  ditambah sisa air hujan semalam dan gerimis belum kelar,  rumput dan lumut juga menambah licin.  Jadi ciut nyali,  hilang grip nyungsep dah!!  Cari aman TTB aja.

berkelok seperti ular ..

Semua turunan dan sedikit jalan datar,  Di beberapa titik dihiasi kebangun dan tanah berpasir terseret air hujan.  Kanan kiri nampak ladang kentang,  dinaungi carica dan sempat juga melihat kebun terong Belanda. Dibatasi lembah jurang dan bukit deseberangnya.

Menjelang jam 10, mulai nampak air yg menerobos jurang menghantam dasarnya sehingga menimbulkan suara gemuruh.  Rupanya tinggi besar perawakan Sikarim ini,  berselimut kabut yang melayang naik turun dan berteman sejati dengan tiang sutet raksasa yg berdiri kokoh berdampingan.

tersentuh teknologi, setidaknya pernah ...

Nampaknya sedang dibenahi objek wisata Curug Sikarim ini,  ditandai dengan pembangunan tembok gerbang yang masih dalam tahap pengerjaan,  tangganya aja masih terlandar..  Mudah-mudahan akses jalan ikut diperbaiki dan nampaknya wajib.  Mudah2an ga terbengkalai,  tidak ada terlihat aktifitas lagi dan alat-alatnya juga ga ada,  material jg nampak abis.

sedingin air kulkas !

Kondisi cuaca yang super dingin meskipun sudah siang,  gerimis sudah reda tapi mengurungkan eh..  Memang ga ada niat buat menyentuh airnya.  Yang nampak agak keruh saking derasnya. Kontur Curug juga tidak nampak membentuk kolam..  Mungkin harus mencari agak kebawah.

bagian terindah, .. pulang ke rumah !

Setelah ambil foto,  jeprat-jepret..  Lalu melanjutkan perjalanan turun ke Menjer dan cus pulang ke Bekasi.

Federal Sendal Jepit

Alternatif melakukan journey dengan sepeda selain menggunakan rack atau boncengan adalah model bike packing. terdiri dari tas-tas, ada tas sadel, tas frame, tas handlebar, dan tas matras. Saya menambahkan DIY di fork. Berhubung susah dapetinnya Saya masih packing seadanya untuk pengganti tas fork.

#federal_tempur , frame wildcat, dibalut ban besar, rem cakram, dan tas bikepacking terlihat gahar & macho banget
Orang biasanya menyebut bikepacking, tapi kalo Saya lebih suka menamai Federal Tempur. Berbekal frame Wildcat, dengan fork suspensi, dengan ban sengaja dibesarin, dan satu set tas bikepacking kesannya macho, gahar, urakan, norak, tapi keren. Cocok dengan style bersendal jepit.

Plus & Minus


Kelebihannya adalah bobot keseluruhan sepeda menjadi lebih ringan, karena berfork suspensi cocok buat segala medan, termasuk makadam. Secara harga lebih murah, satu set tasnya merk RideStyle seharga 600rb, sudah komplit tas sadel, tas handlebar, tas frame, dan tas matras.

Minusnya mesti pintar-pintar memilih barang bawaan karena daya tampungnya lebih sedikit dibanding dengan rack dan pannier. Tapi cocok buat journey 2 - 3 hari. Bahkan Saya sempat pusing 7 keliling, tas utama yang di sadle cuma cukup bawa pakaian beberapa potong dan sebuah piring plastik buat nyeduh mie instan.

Memang aslinya untuk MTB, yang notabene ukuran seat tubenya kecil, jadi tas sadelnya hanya cocok dipasang di seatpost yang panjang. Akan terlihat memaksakan kalau dipasang di seatpost pendek. Saran Saya sih, gunakan seatpost besi, alloy ngeri patah !

Juga ketidakadaan fender menjadi masalah kotornya baju dan badan saat menerobos hujan. Saya akalin dengan fender depan dan Saya pasang sepotong fender dibelakang seat tube. Sedangkan fender belakang sengaja tidak dipasang, mengurangi estetika... kurang enak dipandang. masih nyiprat ke punggung.

Kesan gembel diperkuat dengan mug, rangka kompor yang dicantelin begitu saja. Cocok banget dengan gaya gowes Saya yang pakai sendal jepit.

Thanks, sudah menyimak artikel ini .. semoga bermanfaat !!! Gowes adalah cara paling sehat lari dari kenyataan ,... jiah !!!

" jika bermanfaat ... tinggalain jejak ya ..share, like, atau comment di Blog ini, Thanks ! "